“Terorisme: Pelajaran dari Aceh”, Sidney Jones in Tempo

DITEMUKANNYA kamp pelatihan teroris di Aceh dan munculnya Dulmatin di Pamulang, sangat mengejutkan saya dan banyak orang lain. Banyak pula pelajaran yang bisa kita petik.

1. Pemunculan Jaringan “Super-ekstrim”.

Kelompok di sekitar Dulmatin dan “Tanzim al-Qaeda untuk Serambi Mekkah” bukanlah Jemaah Islamiyah, meskipun Dulmatin, seperti Noordin Top, sudah dibai’at menjadi anggota JI. Ini tampak dalam rekaman video yang dibuat kelompok tersebut –yang muncul di YouTube, 8 Maret– yang mengajak umat di Indonesia bergabung melakukan jihad namun dengan keras mengkritik JI sebagai organisasi yang mandul dan tidak melakukan apa pun.

Orang-orang yang bergabung dalam kelompok Aceh adalah orang-orang yang sebagian besar kelihatannya lebih berafiliasi dengan DI daripada JI, walaupun termasuk juga orang JI yg dulu dekat Noordin. Kelompok ini tampaknya meliputi semacam “barisan sakit hati” dari unsur  sejumlah organisasi yang berbeda-beda, termasuk Ring Banten, Jamaah Ansharut Tauhid (JAT), Mujahidin KOMPAK, Wahdah Islamiyah, dan segelintir orang dari JI. Mereka sudah resah dengan kepemimpinan yang dianggap hanya duduk-duduk saja tanpa berjihad, dan lebih memihak pada ideologi al-Qaeda yang menghimbau semua orang Islam untuk melawan Amerika dan sekutunya kapan pun, dimanapun dan bagaimanapun bisa. Dengan kata lain, mereka ingin melanjutkan perjuanganNoordin Top.

2. Pertalian internasional yang lebih kuat.

Sebelum kembali ke Indonesia, Dulmatin dan Umar Patek tinggal di Mindanao selama tujuh tahun, awalnya bersama MILF, kemudian dengan Kelompok Abu Sayyaf. Kalau benar bahwa mereka  sudah lama bolak balik antara Filipina dan RI  menggambarkan bahwa komunikasi dan koordinasi antara kelompok ektremis di dua negara tersebut lebih luas daripada perkiraan kita selama ini. Sangat mungkin bahwa Dulmatin dan rekan-rekannya menganggap diri sebagai komponen Mindanao dari “Tandzim al-Qaeda untuk Gugusan Melayu” –nama yang diberikan Noordin bagi jaringannya saat pengeboman Bali II.

Namun, mata rantai ini jauh melampaui Filipina. Moh. Jibriel, sekarang ditahan di Jakarta, menyampaikan kepada rekannya bahwa pada akhir 2007 ia mengunjungi Waziristan, basis Taliban Pakistan. Jibriel, yang dulu menjadi anggota “kelompok al-Ghuraba”, bagian dari JI yang pada 1999-2003 membantu calon mujahidin dari Asia Tenggara, khususnya dari Indonesia dan Malaysia, mendapat pelatihan di Afghanistan dan Kashmir. Hubungan antara Indonesia dan Pakistan mestinya masih ada, dan ada berita yang masih belum dikonfirmasi, bahwa ada beberapa ektremis asal Indonesia yg pulang dari Afghanistan awal tahun ini. Besar kemungkinan jaringan teroris Indonesia mempunyai komunikasi langsung dengan pemimpin senior kelompok teroris di Pakistan, dan mungkin juga di Timur Tengah dan Afrika Utara.

3. Mencari “qoidah aminah”.

Para pemimpin kelompok gabungan ini dilaporkan memilih Aceh karena mereka mencari “qoidah aminah”, atau basis yang aman. Selama konflik Poso, dan khususnya sesudah 2001, JI memandang Poso sebagai qoidah aminah, tempat yang memungkinkan untuk melakukan jihad, mengembangkan komunitas Muslim yang ingin menerapkan hukum Islam secara penuh, dan bekerja untuk daulah islamiyah, atau negara Islam. Tapi, setelah operasi Densus 88 di Poso padaJanuari 2007, banyak anggota kelompok radikal ini ditahan, tertembak mati, atau terpaksa lari, dan tempat ini tidak lagi menjadi basis yang ideal. Kemungkinan Aceh menjadi menarik karena inilah satu-satuya wilayah di Indonesia dimana hukum Islam bisa diterapkan secara penuh. Banyak pula kelompok radikal muncul di Aceh sesudah tsunami, dan membuka cabang disana. DI/NII dan JI sudah lama punya jaringan di Sumatra – apalagi di Medan, Riau, dan Lampung – dan kemungkinan turut membantu.

4. Para pemimpin dan rekrutan masih banyak.

Setelah tewasnya Noordin, banyak orang berpikir bahwa masalah terorisme sudah selesai. Ternyata tidak.  Tidak sedikit orang-orang lain yang memiliki kharisma dan pengalaman tempur di Poso, Ambon, Mindanao dan lebih jauh lagi, yang bisa mengambil alih pimpinan. Ada juga generasi baru yang mungkin sedang diindoktrinasi di sekolah-sekolah JI – suatu jaringan yang terdiri dari sekitar 50 pesantren, sebagian besar di Jawa tapi juga di Sumatra dan NTB. Bukan hanya kebetulan kalau anak-anak Dulmatin terdaftar di salah satu sekolah ini di Sukoharjo, atau bahwa teroris dan ahli pelarian asal Singapura, Mas Selamat Kastari, mengirim putranya ke salah satu lainnya. Sebuah pesantren di Aceh, yang tidak terhubung ke JI, rupannya berperan merekrut anak lokal untuk kelompok ini. Masalahnya bukan hanya di sekolah-sekolah ini; seorang Aceh pengedar narkoba direkrut di penjara Medan, dan Syafiudin Zuhri merekrut pelaku bom bunuh diri di suatu masjid kecil di Bogor. Namun, jaringan sekolah radikal ini merupakan masalah serius, dan kita perlu menemukan cara kreatif untuk mencegah radikalisasi para santri mereka, tanpa menstigmatisasi sistem pendidikan Islam pada umumnya.

5. Memahami dinamika lintas-batas.

Ketika Dulmatin dan Umar Patek beroperasi di Jolo, Mindanao, Pasukan Khusus Amerika Serikat, yang diperlengkapi alat-alat canggih, sedang membantu Angkatan Bersenjata Filipina melawan Abu Sayyaf. Namun, tidak ada yang tahu bahwa dua orang yang paling dicari di wilayah itu sudah meninggalkan Mindanao, tiba di Indonesia dan pergi ke Aceh. Amerika toh juga tidak menemukan Osama bin Laden, jadi negara-negara di Asia Tenggara mempunyai teman senasib. Lagi pula, kemampuan mengelak dari pasukan keamanan menjadi ciri khas pemimpin teroris yang baik.

Tugas lintas-batas menjadi sangat penting. Dalam dekade terakhir, sudah ada kemajuan pesat dalam berbagi informasi secara regional, tapi masih ada kekurangan: Kepolisian Indonesia tidak memiliki keahlian nyata dalam hal jaringan teror di Filipina, Kepolisian Filipina di kelompok Malaysia, atau siapa pun di Asia Tenggara di kelompok Asia Selatan dan sebaliknya. Dengan demikian, sangat penting bagi semua yang terlibat dalam kegiatan kontraterorisme untuk memahami dinamika yang melampaui batas mereka sendiri agar bisa memahami bagaimana berbagai kelompok ini terhubung sekarang –atau mungkin di masa depan.

6. Pergeseran sasaran.

Kita melihat para ekstremis mengubah dan memperluas definisi mereka mengenai siapa musuhnya. Pada puncak konflik Ambon dan Poso, musuh yang dimaksud adalah penduduk Kristen setempat. Di Poso, ditambah dengan yang dicap pengkhianat dan informan polisi, dan pejabat pemerintah yg dianggap “menzholimi” mereka. Seperti, misalnya, kasus seorang jaksa di Palu yang dibunuh karena menghukumi mujahidin Poso. Bom Bali 2002 merupakan indikasi pertama bahwa definisi dari al-Qaeda mengenai musuh — negara-negara Barat dan warganya yang membayar pajak untuk mendukung “mesin perang” terhadap orang Islam — sudah diadopsi. Fokusnya bisa saja ditujukan ke pejabat pemerintah Indonesia yang dianggap ”thoghut” atau serupa dengan kafir karena aliansinya dengan Barat atau menentang syariah. Di bulan Juli, jaringan Noordin merencanakan menyerang Presiden Yudhoyono; bisa saja pejabat terkemuka sekarang menempati urutan atas daftar sasaran, setara dengan gedung-gedung bermerk internasional.

Ini semua memperjelas fakta bahwa tidak benar berpuas diri setelah kematian Noordin, dan tidak benar berpikir bahwa ancaman terorisme sudah berkurang dengan tewasnya Dulmatin. Ekstremis di Indonesia sudah menunjukkan kemampuan untuk beradaptasi, membentuk kelompok baru, beregenerasi, dan terus melawan.

Indonesia perlu meningkatkan upaya kontraterorisme, dan Polri –yang mengetahui lebih banyak tentang jaringan ini dibanding lainnya– harus memegang peran utama.  Harus ada brainstorming dan sharing dengan orang-orang dari negara lain untuk memahami program apa yang sudah berhasil, apa yang tidak berhasil dan apa sebabnya, serta apa yang bisa disesuaikan dengan kondisi dan lingkungan di Indonesia.

Mencari upaya untuk mencegah rekrutmen lebih baik tapi juga jauh lebih sulit daripada menerbitkan buku-buku yang mengandung interpretasi lebih moderat tentang jihad, dan lebih efektif pada jangka panjang daripada dialog antaragama. Upaya pencegahan ini termasuk meningkatkan kemampuan pemuda dan orangtuanya memahami “warning signs” (tanda peringatan) radikalisasi, dan mempunyai program yang dapat membantu membendung proses tersebut. Ini termasuk menawarkan pilihan hidup yang berbeda dan opsi karir bagi siswa sekolah-sekolah radikal. Terorisme tidak bisa diberantas dengan segera, tapi banyak upaya yang bisa dikerjakan bersama oleh pemerintah, masyarakat sipil, dan sektor swasta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: